Metode Pengajaran

Sebagai pelatih, Anda akan diminta untuk memfasilitasi pembelajaran keterampilan teknis baru oleh atlet Anda. Untuk mencapai ini, Anda akan perlu untuk mengembangkan pengetahuan Anda tentang proses pembelajaran dan metode pengajaran yang bervariasi.

Pedagogi dan andragogi

Pedagogi dan andragogi yang digunakan untuk menggambarkan seni dan ilmu mengajar. Guru yang mengambil peran sebagai fasilitator dengan mengarahkan siswa dalam proses bersandar (misalnya dewasa dan pendidikan lebih lanjut) dianggap andragogy (student centered) dan guru yang mengajar kepada siswa mereka (misalnya pendidikan anak di sekolah) dianggap pedagogi (teacher centered).

Diterapkan pada Coaching

Dalam model pedagogik, pelatih bertanggung jawab untuk membuat keputusan tentang apa yang akan dipelajari, bagaimana akan dipelajari, dan kapan akan dipelajari. Pelatih mengarahkan pembelajaran. Dalam model andragogy pelatih membantu atlet untuk belajar (fasilitator). Atlet mengarahkan pembelajaran.

Sederhana dan Kompleks Keterampilan

Sederhana dan kompleks adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan keterampilan. Keterampilan sederhana adalah orang yang menemukan atlet mudah untuk melakukan sedangkan keterampilan yang kompleks adalah orang yang atlet menemukan lebih sulit. Ingat, apa yang dimaksud dengan keterampilan sederhana untuk satu atlet mungkin rumit lain sehingga sebagai pelatih Anda perlu menentukan bagaimana setiap atlet memandang keterampilan.

Seluruh Praktek

Idealnya, keterampilan harus diajarkan secara keseluruhan sebagai atlet dapat menghargai gerakan lengkap dan pelaksanaan keterampilan. Metode seluruh instruksi kadang-kadang bisa berarti atlet harus menangani gerakan yang kompleks misalnya seluruh lompat tinggi teknik.

Bagian Instruksi

Ketika keterampilan yang kompleks atau ada dianggap sebagai unsur bahaya bagi atlet maka itu adalah lebih tepat untuk kerusakan gerakan kompleks menjadi bagian-bagian penyusunnya. Bagian-bagian kemudian dapat diajarkan dan kemudian dihubungkan bersama untuk mengembangkan keterampilan akhir. Ketika instruksi Bagian yang digunakan adalah penting bahwa atlet yang menunjukkan keterampilan seluruh sehingga mereka dapat menghargai produk dan memahami bagaimana set bagian akan mengembangkan keterampilan.

Whole - Part - Utuh Instruksi

Awalnya atlet mencoba keterampilan keseluruhan dan pelatih monitor untuk mengidentifikasi bagian-bagian dari keterampilan yang atlet tidak melaksanakan dengan benar. Bagian instruksi kemudian dapat digunakan untuk mengatasi keterbatasan dan kemudian atlet dapat mengulang seluruh keterampilan dengan pemantauan pelatih untuk setiap keterb`tasan lanjut.
Tidak ada metode yang cocok untuk semua kesempatan, namun penelitian telah menunjukkan bahwa:
  • sederhana keterampilan (dan mungkin sederhana adalah relatif terhadap masing-masing individu) manfaat dari seluruh metode
  • keterampilan manfaat kesulitan antara dari metode bagian
  • keterampilan tertutup sering diajarkan dengan instruksi bagian
  • keterampilan yang sulit lebih baik ditangani oleh berosilasi antara bagian dan keseluruhan

Membentuk

Membentuk cocok untuk tindakan yang kompleks dengan elemen simultan misalnya lari gawang . Lari gawang sering dianggap sebagai suatu keterampilan yang kompleks oleh pemula karena aturan acara dan keprihatinan mereka tentang memukul rintangan. Urutan mungkin untuk membentuk keterampilan lari gawang selama beberapa sesi pelatihan adalah sebagai berikut:
  • atlet untuk menjalankan lebih dari 5 sampai 10 kerucut disesuaikan untuk memungkinkan atlet untuk mengambil 3 langkah rhymatic antara kerucut masing - mengembangkan ritme berjalan antara rintangan
  • mengganti kerucut dengan hambatan rendah, misalnya enam rintangan inci tinggi atau lebih rendah, yang memberikan perlawanan jika hit
  • menggunakan rintangan ditetapkan pada ketinggian terendah tanpa menjatuhkan berat
  • secara bertahap menyesuaikan tinggi rintangan dan jarak dengan persyaratan kompetisi untuk kelompok usia atlet

Chaining

Melanggar tindakan menjadi bagian-bagian yang wasit sebagai chaining dan hanya cocok untuk tindakan yang kompleks dengan bagian-bagian berurutan misalnya lompat ganda . Urutan mungkin untuk rantai fase hop, langkah dan melompat dari lompat ganda adalah sebagai berikut:
  • menunjukkan seluruh tindakan
  • menunjukkan fase hop dan membiarkan mereka berlatih
  • menunjukkan hop dan fase langkah dan membiarkan mereka berlatih
  • menunjukkan fase hop, langkah dan melompat dan membiarkan mereka berlatih

Sebuah Pendekatan Eropa Timur

Pertimbangan harus diberikan dengan pendekatan yang diadopsi oleh negara-negara Blok Timur mantan pelatihan teknik. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi versi yang paling mendasar dari teknik, yang merupakan dasar dan penting untuk teknik yang lebih maju. Contoh untuk menembak - model dasar akan berdiri dan melempar, lebih maju akan menjadi langkah dan melemparkan dan akhirnya diikuti dengan metode rotasi.

Jenis Praktek

Ada empat jenis praktek:
  • Variabel - keterampilan dipraktekkan dalam berbagai situasi yang bisa dialami - keterampilan Terbuka paling dipraktekkan dengan cara ini
  • Fixed - gerakan tertentu dipraktekkan berulang kali, yang dikenal sebagai bor - keterampilan Tertutup paling dipraktekkan dengan cara ini
  • Berkumpul - keterampilan dipraktekkan tanpa istirahat sampai keterampilan yang dikembangkan. Cocok ketika keterampilan ini sederhana, motivasi tinggi, tujuannya adalah untuk melatih keterampilan atau atlet berpengalaman
  • Distributed - istirahat yang diambil sementara mengembangkan keterampilan. Cocok dan ketika keterampilan yang baru atau kompleks, kelelahan dapat mengakibatkan cedera atau motivasi rendah.
Praktek didistribusikan dianggap paling efektif.

Halaman Referensi

Referensi untuk halaman ini adalah:
  • MacKenzie, B. (2000) Metode Pengajaran [WWW] Tersedia dari: http://www.brianmac.co.uk/teaching.htm [Diakses 2012/01/12]

Associated Pages

The Sports halaman berikut Pelatih harus dibaca dalam hubungannya dengan halaman ini:
  • Artikel tentang Coaching
  • Coaches Corner
  • Coaching Filsafat
  • Pelatihan Sumber Daya
  • Coaching Keterampilan dan Peran
  • Pelatih Penilaian
  • Komunikasi Keterampilan
  • Coaching Styles
  • Kode Etik dan Perilaku untuk Pelatih Olahraga

Tambahan Sumber Informasi

Untuk informasi lebih lanjut tentang topik ini lihat berikut:
  • BEASHEL, P. & TAYLOR, J. (1996) Advanced Studies di Pendidikan Jasmani dan Olahraga . Inggris: Thomas Nelson & Sons Ltd
  • DAVIS, B. et al. (2000) Pendidikan Jasmani dan Studi Sport . Inggris: Harcourt Publishers Ltd
  • McArdle, W. et al. (2000) Essentials of Exercise Physiology. 2nd ed. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins
  • BEASHEL, P. & TAYLOR, J. (1997) The World of Sport Diperiksa. UK: Thomas Nelson & Sons Ltd
  • Galligan, F. et al. (2000) Lanjutan PE untuk Edexcel. Oxford; Heinemann Educational Penerbit
  • BIZLEY, K. (1994) Meneliti Pendidikan Jasmani . Oxford; Heinemann Educational Penerbit
  • Crisfield, P. et al. (1999) The Coach sukses. ed 2. Inggris, The National Coach Yayasan
  • HAGGER, M. (1999) Coaching Pelaku muda. Inggris, The National Coach Yayasan
  • McQuade, S. & Weare, N. (2005) Menilai di Sport. Inggris, Coachwise Solusi Bisnis
  • ROGERS, J. (2000) USA Atletik Coaching Manual. USA, Human Kinetics Penerbit + Inc

0 komentar:

Poskan Komentar

Pelatih

Foto Saya
Berikanlah Kata Terbaik Dalam Hidup

Filosofi


"Jika Kami Menang hari Senin nanti, keesokan hari adalah Selasa. Dan Jika Kami Kalah hari Senin, hari berikutnya juga Selasa" JS


FUTSAL

FUTSAL
Diberdayakan oleh Blogger.

Copyright © / Kepelatihan

Template by : Urang-kurai / powered by :blogger